2019 Politisi Populis No, Politisi Swag Literasi Yes.

 

Populismeme adalah fenomena politik JamanNow, tidak dapat dihindari, Politisi pun latah beramai-ramai bergaya populis demi meraup suara menapaki kesuksesan Presiden gorong-gorong Sang Populis sederhana itu. populisme ini berbahaya karena mengumpan masyarakat janji-janji yang terlampau jauh dari kenyataan meski berkurban akal sehat , tidak realistis melampaui futuristic  malah semisal roket ekonomi dan tol laut, beneran dilaut lho, arsitek Fir’aun pembuat Piramida, Pak Imothep  mungkin ngakak sambil salto nyanyi lirik Jamrud, namanya laut angin pasti kuenceng wuss, boleh dikata ini jelas janji absurd memaksa dari orang yang terkena cidera telak otak alias keloletan. Popularitas yang didapat tak ada bedanya dengan yang ingin terkenal tapi kencingin air zam-zam, partainya pun sama akalnya jauh dari panggang, merasa paling berhak mengklaim mewakili kepemilikan nilai-nilai wong cilik, paling ribut koar-koar wong cilik tapi lihat setelah jadi pemenang yang terjadi  kepemilikan wong cilik itu dijual demi mega proyek kepada wong yang sama sekali jauh dari cilik alias raksasa yang duitnya setara 100 juta wong cilik. Terus Siapa yang terwakilkan ? Apa mewakili siapa ? KebeRpihakan ?

 

Sang  populis yang jadi pemenang pemilu 2014 lalu saat ini memilih mengangkat narasi-narasi anti  radikal yang diutarakan dengan cara radikal oleh pendukungnya itupun belum tentu dapat menguatkan elektabilitas untuk sang populis, merujuk hasil polling yang menunjukkan elektabilitas si Populis belum masuk kategori aman bola masih bergerak liar menuju tahun  politik 2018 bisa saja si populis nantinya megap-megap mekar menuju arah jurang degradasi politik 2019 melihat hasil buruk partai-nya menjaga kursi petahana mantan pasangannya dulu di pilkada Jakarta lalu, hampir mirip Marine Le Pen yang Populis karena kampanye Anti Islam-nya mungkin telah menjalankan kampanye yang sangat efektif,  namun menjelang tahun politik jajak pendapatnya merosot selama berbulan-bulan. Dia hanya unggul dalam jajak pendapat tahun lalu, mencapai 30 persen lantas hanya dalam dua minggu perolehannya terjungkal dua kali oleh “kedigdayaan” Emmanuel Macron.

 

Kekalahan sederet politisi Eropa yang mengusung Populisme seperti Wilders di belanda dan Le Pen di Perancis menunjukkan publik global mulai awas dengan politisi populis setelah melihat kerusakan nyata rasisme Trump di Amerika yang secara moral-imperative-nya gagal total di mata Dunia , publik global mulai menganggap debat antar-kandidat, adu literasi merupakan poin penting dalam menilai pilihan mereka bukan populisme picisan politisi semisal ngendap di gorong-gorong ibu kota planga-plongo ga jelas dalam posisi ngedan menatap kosong gorong-gorong itu. Perlu dicatat bahwa Geert Wilders sendiri beberapa kali tidak menghadiri debat publik yang diselenggarakan selama masa kampanye. Hal ini turut serta mengurangi dukungan Wilders yang juga hyper Anti islam.

 

 

Benar kiranya pernyataan Cas Mudde (2004) bahwa, “sederet pengamat memberikan catatan bahwa populisme melekat pada demokrasi perwakilan.” dan jika diIndonesia perekat perwakiannya itu Lem aica Aibon maka sangat berbahaya bagi kesehatan masyarakat, bau dan uap lem aibon itu dapat menyebabkan  efek candu, dari aromanya yang menyengat dapat ketahuan populisme itu mewakili kiri atau kanan, lihat toleransi ber-Agama kita saat ini apa netral membaui kanan kiri atau bau perekat toleransi itu menguap saja.

 

Demikian halnya Thomas Piketty (Hazareesingh, 2015), saat menyatakan bahwa kebangkitan populisme bisa disalahkan sebagai penyebab besarnya kesenjangan dalam distribusi kesejahteraan, yang perlu digarisbawahi pada konteks sistem sosiopolitik apa populisme itu tumbuh. Populisme mungkin bukan penyakit bagi demokrasi, tapi demokrasi itu sendirilah yang menjadi agen atau rumah untuk bibit penyakit populis mampu tumbuh kembang, atau bisa disebut sebagai patologi demokrasi.

 

Lalu bagaimana menyikapi Patologi Demokrasi dalam memilih pemimpin JamanNow, mengingat peran kepemimpinan sangat vital dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, masyarakat tidak boleh salah dalam memilih pemimpin, menurut UNESCO, masyarakat Indonesia hanya membaca 27 halaman buku dalam satu bulan, begitupula dengan kondisi guru yang tidak jauh beda sehingga bisa dikatakan, kondisi pendidikan di Indonesia termasuk buruk, menurut Harry S. Truman: “Tidak semua pembaca adalah pemimpin, tetapi semua pemimpin adalah pembaca”

 

Kesalahan menentukan pilihan selama lima menit dalam bilik surat akan turut menentukan nasib kehidupan bangsa lima tahun mendatang, seperti sekarang ini banyak yang menyesal telah salah memilih. Agar kita mampu memilih pemimpin dengan tepat, maka itu kita harus cerdas memilih guys, Jangan harap mendapat pemimpin yang cerdas, kalau memilih saja kita bodoh guys. Memilih pemimpin itu setidaknya wajib memperhatikan satu dari empat sifat ini yaitu sidiq (jujur), amanah (bisadipercaya), fathanah (cerdas) dan tabligh (bisa menyam-paikan gagasan dan mampu membawa rakyatnya ke arah perbaikan dan kemajuan).  Jangan  memimilih pemimpin yang membagikan sepeda, pilih yang membagikan buku, Ilmu dan literasi agar kedepanya tidak salah memilih pemimpin lagi.

 

 

Pemimpin Indonesia ke depan harus memiliki jiwa serta akal sehat dan pemahaman mendalam tentang persoalan bangsa. Tidak boleh seseorang tiba-tiba maju menjadi calon di Pilpres cuma mengandalkan popularitas, orangnya benar-benar dari bawah seperti kaderisasi atau aktivis yang benar-benar SWAG literasi dan punya akar kepemimpinan yang kuat dari akarnya dulu semisal di kampus atau organisasi , bukan ujug-ujug karena populer, gue banget, atau lagi tren, tidak boleh begitu, sebab korbannya seperempat miliar manusia ini yang tidak memilih akhirnya terpaksa punya pemimpin seperti itu seperti yang terjadi sekarang ini.

 

Intens-kan perdebatan antara tokoh-tokoh yang hendak maju dalam pemilihan presiden 2019. perdebatan yang substansif tentang arah bangsa Indonesia. Indonesia mengalami krisis kepemimpinan guys, ini terjadi hampir di semua level sehingga proses reformasi yang mengubah hampir semua tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara sampai sekarang masih belum mendekati cita-cita pendiri bangsa kita butuh Antitesa dari pemimpin Populis saat ini kita butuh pemimpin dengan tingkat kecerdasan yang tinggi atau kecerdasan di titik tertentu yang idealnya harus dimiliki pemimpin bangsa ini. 

 

Kecerdasana merupakan point utama yang menentukan seberapa baik langkah yang diambil oleh seorang pemimpin jika dihadapkan oleh suatu masalah, baik bersifat lokal, nasional, dan internasional. Pemimpin nasional mestinya cerdas membawa diri disuport dengan fitur keunggulan berfikir dan peka terhadap hal-hal sekitar. Dalam menjalankan tugasnya, seorang pemimpin yang cerdas akan mampu berfikir luwes dan memiliki ide-ide segar untuk keberlangsungan kepentingan nasional. Singkatnya seorang pemimpin harus punya tiga kecerdasan yakni kecerdasan intelektual, emosional dan spiritual dan kompetensi pemimpin seperti itu  terlihat jelas di FAHRI HAMZAH yang menurut banyak orang SWAG Literasi, si kutu buku atau Nerd yang unik, Nerd yang sering kita lihat atau temui di kehidupan sehari-hari bahkan TV mungkin tertutup atau pemalu dengan hoodie sungguh beda dengan sosok Fahri Hamzah sang Singa Senayan maka dari itu ia lebih dari sekedar Nerd tapi Swag.

 

Indonesia butuh penyegaran, Indonesia butuh Pemimpin yang tidak dikelilingi oleh Jenderal-Jenderal dari masa lalu, sejenak spasi untuk berpisah dari masa lalu seperti Prancis mendaulat Macron, yang Indonesia butuh penyintas zaman bukan sekedar politisi tapi Politisi Swag yang tidak terpesona oleh system tapi mendobrak system memperbaiki system seperti Fahri yang berjuang 140 karakter melawan KPK, beliau yang selalu komitmen dengan Pendiriannya ingin memperbaiki KPK tak selangkah pun ia mundur.

 

Beri Dia kesempatan, ruang debat untuk memperbaiki Indonesia, sisakan ruang debat itu dalam hati kita guys apa kita  masih butuh orang yang popular yang penuh busa-busa basa-basi pencitraan, padahal menyombongkan kesederhanaan itu tidak ada bedanya dengan sombong/Smug, kita butuh pemimpin yang tegas mengaum layaknya singa senayan yang idealis dan moderat fanboy AlBanna sekaligus Jefferson, Ia jalan tengah untuk Bangsa, Welcome New president 2019, Wassalam.

Leave a Reply